Serba-serbi

Tidak Akan ada Konflik di Indo Pasifik Hingga 10 Tahun ke Depan, China dan AS Bisa Menghindarinya



Pernyataan Morrison disampaikan saat menjadi narasumber di CBS ‘Face the Nation’ pada akhir perjalanannya di AS. Dia mengatakan bahwa Australia tidak berusaha untuk bersaing dalam pengembangan senjata dengan negara adidaya yang sedang naik daun.

Meskipun demikian, Morrison mengatakan bahwa pada dasarnya perang di Indo Pasifik tidak dapat dihindari.



“Ada peningkatan militerisasi di Indo-Pasifik selama bertahun-tahun,” kata Morrison, seperti dikutip dari 9News, Senin (27/9).

“Dan kami telah melihat eskalasi itu selama beberapa waktu. Dan eskalasi itu mendahului keputusan kami,” ujarnya.

Morrison mengatakan Angkatan Laut Australia membutuhkan kekuatan kapal selam yang dapat memberikan jangkauan panjang ke perairan penting yang strategis seperti Laut Cina Selatan.

“Australia jauh dari mana-mana, kita harus memiliki jangkauan yang jauh dan jangkauan yang jauh,” katanya.

Morrison juga mengatakan saat ini Australia sedang mencari Indo Pasifik yang lebih seimbang secara strategis.

“Australia memiliki hak untuk mengambil keputusan demi kepentingan kedaulatan kami untuk menyediakan pertahanan kami, untuk bekerja dengan mitra kami, untuk menciptakan kawasan yang lebih stabil, untuk memastikan bahwa ada keseimbangan yang efektif di kawasan kepentingan,” ujarnya.

Meskipun ketegangan meningkat antara Beijing dan Washington atas pembangunan militer China, Morrison mengatakan itu tidak berarti akan ada konflik Indo Pasifik dalam 10 tahun ke depan.

“Saya tentu tidak melihatnya sebagai hal yang tak terhindarkan. Dan saya pikir itu semua benar-benar dapat dihindari. Dan masalah-masalah itu, bagaimanapun, akan diselesaikan terutama antara Amerika Serikat dan China,” katanya.

Australia telah dikenai sanksi perdagangan China terhadap barang-barang ekspor utamanya – seperti batu bara, angin, dan makanan laut – selama 18 bulan terakhir karena hubungan telah mencapai titik terendah baru.

Tetapi Morrison bersikeras bahwa dia bersedia untuk berbicara dengan Presiden China Xi Jinping tetapi Beijing tidak menunjukkan minat.

“Yah, telepon selalu terbuka di ujung kita. Pintu sudah selalu terbuka di ujung kita,” kata Morrison.

“Tidak ada hambatan Australia untuk mengarahkan dialog di tingkat politik antara Australia dan China,” lanjutnya.

Source link

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button